Annyeong yourobuuun

Sudah enam bulan sejak kepergian Papa, tapi setiap lihat foto almarhum Papa di dinding selalu ada perasaan kangen dan “deg” di dada. Kangen banget sama Papa, meskipun itu cuma omelan yang dulu malas banget neng dengerin. Memang penyesalan selalu hadir belakangan, bahkan arti dari seseorang jauh lebih terasa saat Ia pergi.

Tapi, kali ini neng gak mau sesedihan waktu cerita tentang Papa. Neng mau cerita ke teman-teman apa saja yang membuat Papa jadi laki-laki teristimewa di hidup neng. Semoga cerita neng ini bermanfaat bagi teman-teman yah. Yuk kita kemon simak apa aja keistimewaan almarhum Papa di mata neng. Tahan neng jangan nangis jangan nangis.

Papa Orang Pertama yang Buat Neng Hobi Baca
Dulu waktu neng kecil, Papa selalu beliin neng majalah anak-anak. Kadang majalah Bobo, majalah Mentari, atau banyak buku bacaan lainnya. Neng memang relatif cepat membaca pada masa itu. Waktu TK sudah bisa lancar membaca, jadi Papa saat itu berinisiatif membelikan buku bacaan atau majalah.
Sejak itulah neng jadi hobi banget membaca. Hampir tiap tiga kali seminggu Papa selalu pulang bawa majalah atau buku. Kalau Papa pulang sambil nunjukin majalah atau buku neng langsung senang kegirangan. Langsung deh waktu itu neng baca sampai habis. Gak nunggu besok besok. Bisa tuh seminggu itu majalah yang papa beliin neng baca berkali kali sampai dapat majalah atau buku lainnya.   

Papa yang Buat Neng Suka Dengerin Musik
Jadi ceritanya papa kalau di rumah itu dari dulu seneng banget dengerin radio yang entah lagi mutar sandiwara atau musik. Nah selain itu kalo neng tidur sama papa kalau gak papa nyanyiin lagu lagu daerah, lagu nasional, ya itu dengerin neng musik dari radio atau kaset. Dan itu hampir setiap hari. Jadi di usia neng kecil sudah tahu tuh lagu anak anak atau yang pop dewasa.
Akhirnya jadi kebiasaan deh, sejak itu musik jadi teman sehari-hari neng. Kalau malam tidak bisa tidur putar musik langsung tidur. Kalau lagi sedih putar musik kemudian agak tenang. Kalau sedang belajar juga harus ada musik yang didengerin, baru itu materi bisa masuk.   

Papa Bisa Banyak Bahasa
Satu lagi yang bikin neng kagum banget sama Papa. Papa itu bisa semua bahasa daerah. Dari ujung barat sampai ujung timur, bahkan bahasa Cina. Mungkin karena pengalaman beliau waktu jadi ABK kapal yang keliling Indonesia dan dunia ya. Selain itu, setelah turun gak jadi ABK lagi papa kerja di pelabuhan yang orang dari segala suku ada. Termasuk kenal dengan teman bosnya Papa atau kenalan papa lainnya yang keturunan Cina.
Jadi kalau papa ketemu orang bisa aja gitu ngobrol dengan bahasa daerah mereka. Sampai pernah neng disuruh Papa bikin buku catatan kecil isinya kosakata bahasa cina yang ditulis pakai tulisan latin. Waktu neng tanya buat apa, beliau bilang temannya di pelabuhan ada yang pengen belajar bahasa cina sama papa. Dengar itu neng amaze banget dan jadi terpacu untuk belajar banyak bahasa juga. Tapi apalah daya, susah banget neng belajar bahasa tuh. Jangankan bahasa Inggris, bahasa daerah saja neng banyak gak paham.  

Papa Jago Masak
Nah ini salah satu alasan Papa menjadi sangat istimewa di mata neng. Papa itu jago banget masak. Jadi sepanjang neng hidup, neng beruntung banget punya orang tua yang dua duanya jago masak. Almarhum Papa sebelum sakit strokenya sering banget nerima pesanan masakan dari kantor kantor kenalan Papa untuk makan siang atau bahkan untuk di rumah mereka.
Masakan yang paling sering Papa masak itu makanan dari Lombok seperti plecing kangkung, ayam suwir pedas, ikan tongkol suwir, atau rendang buatan mama. Kalau sudah demikian, di rumah nantinya Papa bagian racik bumbu, mama yang siapin lainnya. Neng kadang kebagian tugas suwirin ayam, kangkung, atau ikan tongkol. Dan masakan dengan bumbu racikan papa selaluuu enak.
Oh ya neng pernah loh bagikan resep andalan almarhum Papa. Sila deh dibaca dan dipraktekan.


Papa yang Tidak Pernah Menyerah pada Neng
Dan hal terakhir yang membuat almarhum Papa begitu istimewa dan berharga di mata neng adalah Papa adalah salah satu orang selain Mama yang tidak pernah menyerah menghadapi neng. Begitu banyak kesusahan yang neng alami, masalah yang harus dihadapi, dan semua hal yang membuat neng berulang kali terpuruk. Papa selalu ada untuk meraih tangan neng dan menopang neng untuk bangkit lagi.
Satu hal yang akan neng sesali seumur hidup adalah neng belum sempat membahagiakan beliau sepanjang hidup Papa. Ia yang tak pernah menyerah pada Neng akhirnya harus menyerah pada Sang Maha Hidup. Dan yang neng lakukan sekarang adalah juga tidak akan menyerah pada hidup ini. Neng akan terus berjuang demi Mama dan membuat almarhum Papa semakin tenang di Sana.

Semoga apa yang neng tulis ini bermanfaat.

Jangan lupa bahagia.






Annyeong haseo yoerobuun…

Teman-teman pernah mengalami dejavu kah? Perasaan pernah mengalami suatu kejadian yang sama di masa yang entah kapan. Kalau neng pernah beberapa kali merasakan dejavu. Entah saat berkunjung ke mana atau selintas melihat sesuatu. Kalau sudah itu terjadi biasanya neng terpaku sejenak sambil berpikir “kaya udah pernah ngalami ini deh” atau “kaya aku pernah ke sini deh, kapan ya?”

Tapi neng juga beberapa kali pernah mengalami beberapa peristiwa penting dalam hidup terjadi di masa yang hampir berdekatan. Di tanggal dan bulan yang sama atau di bulan yang sama meskipun tahun berbeda. Dan itu sungguh membuat neng berpikir, kok bisa yah…

Praktis ada 2 bulan di sepanjang tahun yang entah mengapa banyak kejadian yang memorable. Entah itu kenangan indah atau kenangan yang menjadi pelajaran dalam perjalanan hidup. Dan yang paling nyesek itu bulan Januari. Entah mengapa di bulan Januari banyak sekali kejadian yang membuat neng belajar dalam hidup.

Di bulan Januari ada janji suci yang diikatkan tidak hanya di mata orang tua dan keluarga tapi juga di hadapan Tuhan. Di bulan Januari juga ada janji yang dipatahkan dengan alasan yang entah apa. Di Januari juga neng diberikan amanah untuk memulai pekerjaan yang begitu neng sukai. Tapi di Januari juga neng harus rela melepaskan beberapa aset untuk memperbaiki kondisi keuangan neng. Di bulan yang sama juga banjir besar menimpa daerah rumah neng. Dan banyak hal lainnya yang membuat memori di bulan Januari ini bertumpuk-tumpuk. Apakah semua itu terjadi di tahun yang sama? Tidak hehehe… Bahkan ada beberapa kejadian terjadi di tanggal yang sama. Suprisingly.

Tentu semua itu sudah tertulis sebagai takdir kehidupan neng. Tapi kadang pertanyaan besar masih bersarang di hati dan pikiran neng. Mengapa? Sampai sekarang sih neng belum menemukan jawaban pastinya. Hanya saja neng lantas berpikir, Allah SWT mau neng tidak terus terjebak di satu perasaan atau kondisi psikologis yang sama karena satu kenangan. Bingung gak ama bahasa neng? Kepikiran gak, misal cuma terjadi satu peristiwa sedih saja di masa itu. Neng sih mikirnya kalau kita masih belum bisa berdamai dengan diri menghadapi kenangan itu, ketika masuk di seputaran masa terjadinya masalah kita akan kepikiran dan terpuruk lagi. Nah, kalau kita diberi pengalaman hidup berbagai rupa, kita akan semakin kaya pengalaman hidup, plus kita tidak terlalu fokus terpuruk pada satu masalah saja.

Ini pendapat neng sih, entah benar atau tidak. Karena sampai sekarang neng masih belum mendapatkan jawaban yang benar-benar menjawab kegelisahan neng. Atuhlah maaf neng emang sukanya mikir yang aneh dan ga penting hehehe… Tapi beneran deh coba teman-teman cek deh perjalanan hidup neng, pernah gak merasakan yang neng alami?

Jangan lupa bahagia yah



    

Mengapa Harus di Januari?

by on December 29, 2018
Annyeong haseo yoerobuun… Teman-teman pernah mengalami dejavu kah? Perasaan pernah mengalami suatu kejadian yang sama di masa yan...


Annyeong haseyo yoerobuun..


Menjelang akhir tahun begini sudah banyak bertebaran pertanyaan tentang resolusi apa yang kita miliki untuk tahun depan. Apa rencana kita. Apa impian yang ingin kita wujudkan. Apa target pencapaian yang kita pasang untuk setahun ke depan.

Sudah pernah ada yang bertanya tentang resolusi kepada teman-teman?

Neng sudah dapat beberapa pertanyaan itu dari percakapan dengan teman, partner bisnis atau cuma sekedar pertanyaan retoris di artikel online. Terus tahu ga bagaimana reaksi neng? Kalau teman-teman membaca artikel neng sebelumnya pasti paham deh kalo sekarang ini neng sudah enggan membuat resolusi secara spesifik.

Keengganan neng membuat target atau resolusi secara lebih spesifik bukan semata-mata karena takut target tidak tercapai. Tapi beberapa kali merencanakan atau mencanangkan target tertentu terus meleset. Entah itu akhirnya mendapat yang jauh lebih baik atau berbeda haluan jauh dari target yang dicanangkan. Nah, ketika ketidak sesuaian itu terjadi, neng itu bukannya mengambil hikmah malah cenderung destruktif. Neng terlalu memikirkan dan akhirnya kontra produktif

Nah sejak neng menyadar hal tersebut, neng mulai untuk tidak membuat target secara spesifik. Ada gambaran rencana besar dalam jangka pendek dan jangka panjang. Namun rencana yang neng buat itu bukan jadi frame belenggu yang harus terjadi seperti itu. Neng terbuka untuk segala macam kemungkinan untuk perubahan rencana. Ke arah manapun perubahan rencana itu, neng melatih diri untuk siap menyesuaikan diri dan replanning.

Mengapa demikian?

Karena neng mendapat insight bahwa kita boleh tegas pada target atau tujuan akhir yang ingin kita capai tapi harus fleksibel pada bagaimana menuju ke sana. Selain itu, bukankah sehebat dan sebagus apapun rencana kita sebagai manusia, maka rencana terbaik bukankah hanya rencanaNya.

Jadi… sekarang neng punya rencana besar yang ingin neng capai tahun ini. Juga rencana besar beberapa tahun ke depan. Tapi neng jadi orang yang sangat sangat fleksibel sekarang ini. Mau dibelokin ke arah mana saja dulu hayuuuuk…

Terus kalo gini resolusi masih berguna gak? It depens on you, kalau kamu adalah orang orang yang sangat target oriented dan bisa sangat disiplin dan kaku dalam mewujudkan target, so do it gals. Buat resolusi terbaikmu untuk tahun depan dan segera wujudkan. Tapi kalau kamu tipe tipe kaya neng, ya gak apa buat aja tapi fleksibellah untuk mewujudkannya…

Yang pasti… neng dan teman teman harus punya arah mau ke mana tujuan kita melangkah. Jangan terlalu fleksibel sampai ngglambyar gak jelas. Semangat ya kesayangan….

Jangan lupa bahagia…    





Annyeong haseyo yoerobuun…

Wohooo… Sudah mulai masuk akhir tahun 2018 nih. Bagaimana pencapaian di tahun ini? Apakah sudah sesuai target yang teman-teman pasang di awal tahun kemarin? Kalau belum, tenang jadikan itu evaluasi. Terus bikin target lagi nanti di awal tahun berdasarkan hasil evaluasi kita tadi.

Tapi nih ya, jujur sejujur jujurnya neng tuh sebenarnya agak males bikin target. Dalam hal apapun. Ada beberapa alasan sebenarnya yang mendasari mengapa neng malas bikin target. Salah satunya adalah entah mengapa saat neng membuat target dan itu meleset atau tidak tercapai, itu stresnya minta ampun. Terlebih lagi kalau target yang neng pasang itu spesifik banget. Sedikit aja meleset dari target itu stress banget rasanya.

Nah termasuk soal ngeblog nih. Hehehe… Seperti teman teman tahu kan, blog neng ini gado gado banget temanya. Mengapa demikian? Ya semata - mata karena neng masih belum tahu neng itu spesialisasinya di bidang tulisan apa. Masih suka nulis berbagai hal yang random di hidup neng.

Kalau sekarang ditanya, target neng ngeblog di tahun 2019 secara spesifik ini apa, jujur saja jadi bingung hehehe… Tapi, neng punya gambar besar dari proses perjalanan neng ngeblog sampai sekarang yang neng jadikan evaluasi dan patokan mau dijadiin gimana sih blog neng ini ke depannya.

Ada dua hal mendasar yang ingin neng capai di tahun depan dalam dunia blogging. Secara kuantitas dan kualitas konten yang neng hasilkan di blog ini.

Secara kuantitas atau jumlah tulisan yang diproduksi tentunya harus lebih banyak. Membangun konsistensi menulis itu sungguh tidak mudah. Menjaga mood untuk tetap konsisten menulis dalam keadaan apapun itu memerlukan apa ya, bisa dibilang tekad yang kuat. Ke depannya neng berencana membuat jadwal menulis yang cukup menantang untuk diri neng sendiri. Gak tiap hari juga menulisnya, tapi paling tidak setiap bulan ada 10-15 tulisan lah yang mendarat di blog ini. Jika target jumlah konten terpenuhi, tidak bisa dilepaskan dengan faktor kualitas konten.

Nah, salah satu impian neng itu punya spesifik tema konten yang ada di blog ini. Inginnya dikenal sebagai blogger spesialis X. Nah untuk menuju ke sena memang tidak mudah, selain karena neng harus benar-benar expert dalam satu bidang tertentu, tapi juga harus konsisten mengulas satu topik tersebut. Masih PR besar sebenarnya, tapi InsyaAllah ke arah sana.

Jadiii… Itu sih target ngeblog neng di tahun depan. Banyakin konten tulisan dan mencari identitas dalam dunia blogging hehehe…

Kalau teman-teman target ngeblognya tahun depan apa? Atau ada target yang lain?

Jangan lupa bahagia :)  

  


Annyeong haseyo Yeorobuun…

Hidup bahagia sepertinya jadi keinginan dan tujuan hidup semua orang. Neng rasa gak akan ada orang yang menolak untuk bahagia kan? Neng juga sama. Tapi ukuran kebahagiaan masing masing orang berbeda kan ya. Ukuran bahagia menurut neng akan berbeda dengan bahagianya kamu, kamu, atau kamu yang di sana.

Nah ada beberapa hal yang neng syukuri banget dan bikin neng bahagia. Hal-hal sederhana ini membuat neng sangat bersyukur setiap detiknya. Apa saja itu?  

Menghirup Nafas Tanpa Bantuan Alat
Dulu neng itu gampang banget kambuh sakit asmanya. Banyak sekali pemicunya, bisa karena kecapekan, kena debu, suhu dingin, dan banyak pemicu yang membuat asma neng kambuh. Kalau sudah kambuh, sudah pasti neng gak bisa ngapa ngapain. Jangankan untuk bergerak, duduk diam saja nafas ini rasanya berat sekali.

Kalau sudah seperti itu, neng baru bisa nafas normal kalau sudah dapat pengobatan atau nebul. Kalau tidak cukup hanya dengan minum obat di rumah, pasti langsung dibawa ke klinik atau IGD. Itu kejadian beberapa bulan lalu. Tapi sekarang ini sudah hampir tidak pernah kambuh lagi. Jauh lebih sehat saat ini, entah mengapa.      

Mama Sehat
Hal lain yang paling membuat neng bersyukur adalah masih ada Mama di sisi neng. Kesehatan Mama adalah satu hal yang sangat membuat neng bersyukur. Setelah Papa meninggal, Mama jadi satu-satunya neng berjuang dalam hidup saat ini. Membuat Mama bahagia tanpa kekurangan suatu apapun.

Tapi, Mama ini sama seperti karakter Ibu pada umumnya. Kalau sakit sedikit ga pernah dirasain apalagi bilang ke anaknya. Dan itu selalu yang bikin khawatir. Neng sama adek gak mau kecolongan kaya waktu Papa sakit kemarin. Jadi sekarang, sebisa mungkin Mama dipaksa periksa secara berkala untuk memastikan beliau sehat-sehat saja.

Memiliki Keluarga yang Sangat Mendukung
Neng sangat bersyukur memiliki keluarga inti yang sangat mendukung neng. Setelah Papa meninggal, praktis hanya tinggal Mama dan Adek yang ada di hidup neng. Alhamdulillah mereka selalu ada di saat saat terburuk dan terbaik neng. Dukungan tak putus mengalir di saat saat neng terpuruk. Terutama Mama, beliau tak putus berdoa dan menguatkan neng saat hidup neng limbung. Adek juga sangat mendukung hidup neng yang masih timpang secara ekonomi saat ini.

Entah apa jadinya neng kalau tidak ada mereka di sisi neng. Mungkin saja neng tidak akan bisa sekokoh saat ini menghadapi setiap permasalahan di hidup neng. Neng selalu berdoa masih bisa membalas semuanya dengan membahagiakan mereka dengan cara terbaik yang bisa neng lakukan.

Lebih Mencintai & Menghargai Diri Sendiri
Neng pernah ada di masa sama sekali tidak mencintai dan menghargai diri neng sendiri. Ada banyak alasan, tapi salah satunya karena perpisahan yang neng alami. Neng sibuk menyalahkan diri sendiri karena apa yang terjadi. Sampai pada satu titik neng tersadar bahwa apa yang neng lakukan salah. Semakin neng tidak menghargai dan mencintai diri sendiri itu tandanya neng ga bersyukur atas apa yang diciptakan Allah SWT.

Dan sejak itu, neng berusaha lebih mencintai dan menghargai diri sendiri. Dampaknya sangat besar bagi hidup neng. Beberapa hal yang neng rasakan adalah neng jadi lebih percaya diri, memiliki pikiran positif, dan mampu melihat potensi masa depan yang bisa jauh lebih baik. Kalau dulu neng berpikir semua sudah usai saat neng berpisah dengan mantan suami, namun sekarang neng merasa jauuuh lebih baik secara emosional, fisik, dan mental.

  
Jaringan Internet & Kuota Aman
Kebahagiaan sederhana selanjutnya versi neng adalah di manapun neng berada ada dua hal yang wajib aman terkendali, jaringan internet dan kuota. Karena selain di kantor, neng juga aktif di dunia digital marketing dan blogging. Sehingga kuota dan jaringan internet menjadi salah satu senjata utama untuk tetap aktif dan mendapatkan penghasilan tambahan.

Pernah ada satu kesempatan, neng ada acara di satu daerah. Dan ternyata provider yang neng gunakan sama sekali gak ada sinyal di sana. Sumpah jadi aneh sendiri gitu, kaya bingung mau ngapain. Bukan karena adiktif ya, tapi karena memang banyak hal yang neng harus kerjakan dari gawai neng.

Lima poin di atas ada beberapa hal dari banyak hal hal sederhana dalam hidup neng yang membuat neng sangat bersyukur dalam hidup. InsyaAllah banyak hal lagi yang bisa kita syukuri dalam hidup kita masing-masing. Karena semakin banyak kita bersyukur, semakin banyak yang dicurahkan Allah SWT kepada kita.

Jangan lupa bahagia.










Annyeong haseyooo Yoerobuun…

Kali ini neng mau berbagi nih make up yang biasanya neng pakai kalau mau ke kantor. Minimalis banget sih jadi cuma make up dasar ajah ya gengs. Apa saja produk make up yang neng pakai sehari-hari? Yuk cekidot.

Sebelum menggunakan make up, neng selalu melakukan ritual pagi dengan skincare yah gengs. Ini wajib kalo buat neng karena menurut neng yah, make up yang paling luar biasa yah kulit yang sehat. Kalau semua produk skincare sudah diaplikasikan saatnya mengaplikasikan make upnya yah. Kali ini neng akan menggunakan series makeup The One dari Oriflame. Kenapa kok Oriflame neng? Ah palingan neng review make up Oriflame karena itu bisnis neng kan? Gak sama sekali gengs. Gak sekedar bisnis sih kalo Oriflame. Tapi memang produknya neng pakai setiap hari dan emang bagus aja sih.   

The One Illuskin Face Primer
The One Illuskin Face Primer
The One Illusikin Face Primer ini primer yang selalu neng gunakan setiap hari. Teksturnya itu gak sticky, gampang banget terserap ke kulit. Selain itu tidak berwarna gaess, jadi gak akan merubah warna dari foundie atau bedak kalian. Nah kenapa neng pilih primer The One ini dibanding primer lainnya, entah yah aku gimana jelasinnya, kalau pake primer ini mah wajah jadi ngeset gituloh. Jadi kaya primer ini tuh nyiapin wajah kita bener bener buat ditemplokin make up lainnya gitu. Foundation jadi nempel lebih lama dan pori-pori nampak lebih tersamar. Konon katanya ini karena HaloLight Technologyyang membuat wajah nampak halus berkilau.






The One Illuskin Aquaboost Foundation
The One Illuskin Aquaboost Foundation

Setelah menggunakan primer, kita lanjut yah gengs ke foundation. Nah neng pilih The One illuskin Aquaboost Foundation, masih satu series dengan Face Primer sebelumnya yah. Foundation aku nih ringan banget teksturnya trus dia punya coveragenya medium yah. Nah di foundation ini bisa menghidrasi kulit hingga 8 jam karena memiliki Gel Technology, infusi Natural Glacier Active, dan SPF 20. Kalau sudah pake foundation ini gak berasa beneran di kulit wajah. Enteeeng banget dan kulit itu tetap lembab. Tersedia dua shade warna yah gengs, porcelain dan natural beige. Nah tinggal sesuaiin tuh ama tone warna kulit kita.  
    

The One Illuskin Powder


The One Illuskin Powder

Setelah foundation diaplikasikan, kalau neng langsung pake bedak sih. Tanpa concealer atau apalah. Ini kalau sehari-hari ke kantor yah. Jadi langsung ditap tap aja bedaknya setelah foundation. Bedak The One Illuskin Powder ini menghasilkan sentuhan akhir yang matte yah gengs. Tapi yang kerennya kulit tetap nampak berkilau. Hal ini karena kandungan HaloLight Technology™. Bedak ini terdiri dari dua shade warna yah gengs, Light dan Medium.
   






The One Blend Palette Eye Shadow

The One Blend Palette Eye Shadow
Nah ini palet eyeshadow andalan neng. Ada beberapa alasan sih salah satu yang paling utama adalah praktis. Karena dalam satu palet ini terdapat 8 warna yang bisa kita pilih. Masih kurang? Hehehe tersedia 3 varian pilihan kategori warna, ada Naturelle, Vivid, dan Smokey. Yang Naturelle dominan warna alam seperti coklat, hijau, maroon dll. Vivid diisi oleh warna warna terang, seperti pink muda, hijau muda, putih, biru muda, kuning, dll. Sementara smokey seperti namanya diisi warna warna smokey seperti coklat gelap, abu, hitam, putih, dll. Semua warnanya pigmented banget, jadi cukup sekali aplikasi warnanya sudah muncul. Kalau neng suka yang naturelle untuk sehari hari. Lebih ringan gak terlalu gonjreng warnanya.   

The One Colour Unlimited Lipstick Super Matte

The One Colour Unlimited Lipstick Super Matte

Naaaahh ini lipstick kecintaan dan kesayangan neng. Dari 13 shade warna neng dah punya 6 shade warna yang paling neng suka dan sering pake. Enaknya The One Colour Unlimited Super Matte ini sesuai seperti namanya lipstick ini bener bener matte hasil akhirnya. Buka sekedar bilangnya matte tapi kalau dipake makan langsung musnah tak berbekas. Sebagai pecinya lipstick matte neng sukaaa banget ama lipstick The One yang super matte ini karena meskipun kita makan brutal atau ciuman parah pun warnanya ga berkurang atau bergeser. Wkwkwkw iya kali ciuman parah kaya gimana. Intinua gitu deh hheehe… Transferproof juga gengs jadi jangan takut bakal bekas di gelas saat kita minum, atau nempel di pipi saat cium pasangan kita. Hahahaha… Segitu cintanya neng sampai punya shade shade warna yang cocok ama neng. Oh ya satu lagi, meskipun lipstick ini finishingnya matte namun di bibir gak kering karena ada vitaminnya gengs. So jangan khawatir bibir akan jadi kering atau menghitam.

Jadi mau tahu seberapa sederhananya make up yang neng pakai sehari hari yah cuma pakai make up di atas ajah. Kalau malesnya kebangetan palingan cuma bedak ama lipstick doang. Tapi itu mah jarang banget. Heheheh…

Semoga bermanfaat yah gengs

See you at another post yah…      

Hai kesayangaaan... 

Liburan atau honeymoon romantis di Paris? Tentu saja menjadi impian dan angan-angan setiap orang. Terlebih bagi pasangan muda atau pengantin baru, Paris menjadi tempat yang paling diminati untuk dikunjungi. Tenang, KLM atau Koninklijke Luchtvaart Maatschappij, akan mengantar kamu dan pasangan sampai ke Paris! Pengalaman maskapai yang sudah ada sejak 99 tahun yang lalu ini, akan menjadi bagian dari sejarah kisah percintaan kamu dan pasangan.
Ada banyak tempat yang bisa kamu datangi dan menghabiskan waktu bersama di kota Paris. Berlibur dengan pasangan pastinya kamu mendambakan momen berkesan yang tak akan terlupakan. Kira-kira kemana saja ya tempat romantis yang cocok kamu dan pasangan kunjungi?

Makan Malam Romantis di Menara Eiffel.

sumber:travel.earth

Paris masih merupakan kota yang paling romantis di dunia. Paris sering dijadikan sebagai latar tempat dari film-film romantis di Indonesia, bahkan dunia. Dan yang tak boleh dilewatkan adalah mengunjungi Menara Eiffel yang menjadi ikon kota Paris dan landmark paling terkenal di dunia . Menara dengan ketinggian 325 meter ini sudah menjadi saksi kisah romantis banyak pasangan yang berkunjung. Eiffel juga dikelilingi taman yang cantik dan ditata dengan sangat apik. Di taman yang cantik ini, kamu bersama pasangan bisa duduk bersantai sambil memandang mahakarya Gustave Eiffel ini. Untuk kamu yang  memiliki budget yang lebih, bisa juga mencoba menyantap hidangan restoran di menara Eiffel bergaya romantis. Masakan gastronomi akan disajikan sedemikian rupa dan kamu bersama pasangan akan menyantap hidangan ini di restoran Jules Verne.

Menyusuri Sungai Berdua

sumber:paris-trip.com
Kalian pernah tidak, melihat adegan di film romantis berlatar Sungai Seine? Sebuah sungai yang tidak kalah romantisnya dengan Menara Eiffel yang cantiknya cocok dikunjungi di malam hari, saat malam hari kamu dan pasangan akan menikmati keindahan kerlap-kerlip lampu kota Paris. Kamu juga bisa mencicipi hidangan makan malam dengan menaiki kapal pesiar yang melintasi Sungai Seine ini. 

Belanja Bareng  di Les Puces

sumber:reidsfrance.com/Jori Avlis
Sudah cukup belum alasan untuk merencanakan liburan dan booking tiket KLM ke Paris? Oke, masih ada satu tempat lagi yang dijamin bikin kamu dan pasangan semakin baper. Berada di Porte de Clignancourt, sebuah tempat berbelanja khusus barang-barang antik yang bisa kamu dan pasangan gunakan untuk menghabiskan waktu bersama. Boleh coba tukar kado dengan pasangan, pastinya bakal jadi momen seru. Tempat ini merupakan tempat berbelanja tertua dan pertama kali di Paris yang telah ada sejak tahun 1885. Setiap pekan lebih dari dua ratus ribu pengunjung datang kesini.

Menyatakan Rasa Sayang di Dinding Cinta

sumber:@tripalong
Dinding Cinta semakin menguatkan bila Paris merupakan kota cinta dan kota paling romantis di dunia. Tembok cinta ini berada di Montmartre, sisi utara Paris. Tembok cinta ini dibuat oleh seniman ternama Paris, Frederic baron dan Claire Kito. Dinding cinta ini terbuat dari 511 papan lempengan, dengan tulisan 311 kalimat “Aku Cinta Kamu” dari 250 bahasa di dunia. Jangan lupa untuk berswafoto dan unggah ke media sosial kamu dan pasangan, ya!

Jadi, tunggu apa lagi, segera rencanakan kunjungan kamu dengan pasangan ke kota paling romantis di dunia ini. 









Semua kenangan masa kecil neng itu tentang almarhum Papa. Iya neng lumayan dekat ama Papa sejak kecil. Dekat ama mama juga sih, cuma gak tahu kenapa semua kenangan masa kecil yang berkesan selalu tentang Papa.

Masa kecil neng itu dihabiskan di dua rumah. Rumah pertama neng tempati sampai kelas 1 SD di daerah Kupang Gunung Barat. Setelah itu pindah ke rumah yang sampai saat ini neng tempati, daerah Candi Lontar. Banyak hal yang terjadi berkesan di masa kecil neng dulu. Anak kecil generasi 90an pasti sama deh banyak kebiasaan jaman dulu yang mungkin sudah jarang kita temuin sekarang.

Gak Mau Makan Sebelum ke Taman Barunawati Sama Mama

Ini nih jadi kebiasaan neng waktu kecil. Neng jaman kecil dulu kata mama agak susah makan. Jadi salah satu cara neng mau makan adalah diajak jalan-jalan. Salah satu tujuan favorit neng kata mama itu adalah Taman Barunawati di daerah Tanjung Perak Surabaya. Taman Barunawati itu seperti taman kota pada umumnya. Ada ayunan, mainan prosotan, jungkat jungkit, patung hewan, dan banyak lagi. Enaknya di situ itu rimbun, pohonnya besar-besar dan rindang. Jadinya dingin gitu hawanya. Kalau sekarang sih mungkin ga terlalu sejuk yah. Neng dulu di sana cuma main main ajah, lari lari ke sana sini sambil disuapin mama makan.   

Baru Bisa Tidur Malam Setelah Papa Nyanyi atau Dengar Radio

Jaman neng kecil itu ada satu kebiasaan harian, neng baru bisa tidur kalo udah dengerin musik ga tahu dari radio, dari kaset di tape player, atau dari papa nyanyi. Eh almarhum Papa tuh suaranya enak banget loh. Beliau bisa menyanyikan lagu-lagu daerah, lagu jaman dulu, ama lagu apa saja deh yang Papa hafal. Dan itu buanyaaaak perbendaharaan lagunya, sampai ke lagu-lagu nasional. Jadi neng hampir tiap malam kalau Papa ga sibuk selalu dinyanyiin sampe tertidur.

Sering Diajak Papa main ke pelabuhan Tanjung Perak, Naik ke Kapal

Almarhum Papa kan dulunya kerja di EMKL (Ekspedisi Muatan Kapal Laut) jadi kerjanya keliling ajah gitu di seputaran pelabuhan Tanjung Perak Surabaya. Selain itu almarhum Papa juga dulunya pelaut, beberapa kali bantuin orang biar bisa kerja di kapal. Nah, kalo pas neng libur gitu alrmahum Papa suka ngajak ke Tanjung Perak. Lihat kapal kapal yang sedang sandar di pelabuhan. Naik ke kapal nemuin temen temen papa, atau sekedar nemenin papa kerja seharian. Dan waktu itu neng sama Papa menghabiskan banyak waktu bersama dan that so much fun.

Jalan-jalan Sore Setelah Didandani Mama OOTD From Head to Toe

Kalau sama mama neng itu jadi kaya boneka dulu tuh. Karena waktu itu anak satu-satunya perempuan, terus lucu gemesh pada jamannya (wkwkwkwkw beneran ga maksa tanya aja mamah) neng jadi kaya boneka. Tiap sore selalu didandanin sama mama. Baju ama sepatu dan kaos kaki selalu matching. Terus rambut ditata rapi, entah dikepang, dikuncir kuda, disasak tinggi, pokoknya suka suka mama deh. Abis itu baru jalan jalan sore sambil makan. Coba ntar neng cari deh foto foto jaman dulu. Semoga masih bisa direpro.  

Selalu Menunggu Papa Pulang Bawa Majalah Bobo

Neng dari dulu emang suka banget baca, baca apa saja buku cerita, komik, majalah. Nah salah satu majalah kesukaan neng dari kecil itu majalah Bobo. Setiap minggunya Papa gak pernah lupa beliin neng majalah Bobo edisi terbaru. Jadi kalau udah waktunya majalah Bobo terbit, begitu neng dengar suara motor Papa dari kejauhan neng dah siap siap depan pintu. Nungguin Papa yang pulang bawa majalah Bobo.
    
Selain hal hal di atas, neng juga suka main ama teman-teman di rumah. Main congklak, bola bekel, monopoli, lompat karet, dan lain lain. Karena jaman dulu gak ada itu namanya gadget. Makanya banyak banget aktifitas fisik yang neng kerjain.

Yuk bagikan kenangan masa kecil kalian yang paling berkesan juga.

See you at another blogpost. Bhubaaay.





Annyeong yoerobuun…

Waktu disodoring “pertanyaan” apa sih keinginan neng yang belum tercapai saat ini. Ya Allah hati ini jadi serakah dan kemudian menyebut banyak hal duniawi yang belum neng dapatkan. Banyak hal yang masih ingin dikejar untuk diwujudkan. Mulai banyak yang kemudian dikeluhkan karena belum dimiliki atau terwujud saay ini, seperti neng kurang bersyukur dengan apa yang dimiliki sekarang.

Lantas kemudian ada yang menyadarkan neng, menyebutkan harapan dan keinginan atas apa yang tidak kita miliki saat ini bukan serta merta artinya tidak bersyukur. Bersyukur atas apa yang dimiliki sekarang tetap kita lakukan tapi bukan berarti berhenti berproses untuk kehidupan yang lebih baik.

Ada beberapa keinginan neng yang belum tercapai dan akhirnya berubah menjadi target yang harus dicapai. Boleh yah neng share di sini, kali aja ada yang baca trus di-amin-kan semoga segera terwujud. Hehehe… okeh cekidot.

Memiliki Tubuh Sehat dan Berat Ideal
Untuk keinginan yang ini statusnya dalam rangka tercapai. Saat ini neng sedang benar-benar terjebak pada keinginan untuk benar-benar sehat. Terjebak dalam arti positif yaah… Jadi neng gak ada pilihan lain selain kudu olahraga, jaga makan, dan mengusahakan hidup sehat secara sungguh-sungguh. Semua saran apapun yang masuk neng jabanin deh, tinggal mampu gak wkwkwk. Tapi memang yah hidup sehat itu harus diperjuangkan, dan itu ga mudah. Perlu niat yang kuat dan dibarengi ama konsistensi.   

Berangkatin Mama Haji/Umroh
Ini sesungguhnya keinginan yang tidak sempurna karena sesungguhnya neng punya keinginan untuk memberangkatkan umroh atau haji Papa dan Mama. Jadi karena gagal mewujudkannya atas nama Papa, insyaAllah ada tekad untuk sesegera mungkin memberangkatkan Mama ke Tanah Suci. InsyaAllah disegerakan punya rejeki dan panggilan untuk berangkat.

Beliin Mama Rumah Nyaman dan Bebas Banjir
Nah kalau dulu keinginan ini masih abstrak. Beberapa waktu lalu sudah mulai jelas gambarannya. Neng dari dulu selalu pengen rumah yang ada kolam renangnya, lega ukurannya, dan yang utama sih bebas banjir. Saat itu sih masih belum kepikiran mau beli di mana, budgetnya juga gak jelas. Kalau sekarang InsyaAllah mau beli di Kota Malang atau Batu, tapi kalau mama setuju sih. Soalnya menurut aku pasti enak banget kalau mama masa tuanya tinggal di daerah yang sejuk, udaranya bersih, pemandangannya indah, dan nyaman. Cuma lagi-lagi ini tergantung mama sih, beliau mau gak diboyong ke Malang.

Punya Rumah Kosan untuk Investasi Masa Tua
Salah satu investasi impian untuk masa depan. Memiliki rumah kos-kosan dengan banyak pintu itu menjadi keinginan dan Impian yang harus diwujudkan segera. Karena ini merupakan bisnis yang menawarkan passive income yang luar biasa. Bayangin deh masa tua udah ada pemasukan tetap dari rumah kos yang kita miliki setiap bulannya. Mungkin hanya perlu melakukan perawatan atau renovasi beberapa bulan sekali. Rumah kos adalah salah satu instrumen investasi yang paling pas untuk passive income menurut neng yah.

Travelling ke Banyak Tempat di Dunia
Ini sih keinginan terakhir. Bukan keingianan sih tapi gimana cara neng ingin menghabiskan masa tua neng heheheh… Maunya bisa pergi jalan-jalan ke banyak kota di dunia selain di Indonesia. Mau jadi citizen of the world. Punya keleluasaan waktu dan dana untuk melangkahkan kaki di banyak tempat indah di dunia.

Nah sekarang keinginan kalian apa? Share yuk.

See you at another blog post. Bhubaay… 





Agak berat waktu neng mau menulis unggahan blog kali ini. Mungkin ini adalah unggahan yang paling singkat nantinya. Hehehe tapi baiklah, tulisan ini tidak untuk menjatuhkan siapapun. Saat ini, kalau ditanya apa hal yang paling neng sesali mungkin hanya satu jawabannya.

Di saat neng ga nurut apa yang almarhum Papa inginkan. Neng dulu itu mungkin anak yang bengal. Apa yang almarhum Papa mau dan arahkan hampir ga pernah neng turutin. Mulai dari pendidikan hingga jodoh. Dan di titik itulah neng paling menyesal ga mendengar semua nasihat papa.

Dan semua hal yang terjadi setelahnya buah dari keras kepalanya neng membuat semuanya menjadi buruk. Menyesal? Sudah tidak bisa. Tapi jika bisa memutar kembali waktu. Andai bisa. Maka apapun yang almarhum Papa inginkan dan nasihatkan saat itu akan neng patuhi. Apapun…    




Annyeong Haseyo Yeorobun…

Teman teman ada yang punya hobby nulis? Nulis apa, fiksi atau non fiksi? Kalau neng dari kecil suka banget nulis cerpen dan puisi. Sejak SMP neng inget banget sudah mulai nulis cerpen di buku tulis. Hobby nulis ini muncul karena kesukaan neng membaca. Dulu alm papa selalu beliin majalah Bobo dan Mentari Putera Harapan, majalah anak anak yang hits di tahun 90-an. Neng kecil dulu sering mengirim surat ke majalah Bobo hehehe gak pernah dimunculin sih, tapi pernah menang kuisnya waktu itu.

Kesukaan membaca dan nulis ini terbawa sampai dewasa. Termasuk saat memilih jurusan kuliah sehingga neng memilih Sastra Indonesia saat melanjutkan pendidikan. Dan ketika tahu tentang dunia blogging, waaaah neng berasa menemukan dunia yang tepat.    

Terus kalian udah tahu tentang blogging dan blogger kah? Udah lah ya hahahha… Anggap saja udah ya, kalo emang belom dan pengen bahasan khusus tentang dunia blogging tulis di kolom komentar yah. Kali ini neng pengen bahas tentang part time blogger vs full time blogger. Yup, sejak 2009 neng udah mulai ngeblog. Blog neng yang lama isinya puisi , cerpen, curhatan ala ala masa galau. Baru serius ngeblog menuju profesional di tahun 2015. Di awal perjalanan di dunia blogging, neng masih menganggap nge-blog sebagai hobi aja. Semata-mata menyalurkan kesukaan neng menulis.

Namun, sejak tahu gimana dunia profesional blogging neng jadi tergoda untuk serius mendalami. Dari tahun 2015 menjadi part time blogger, akhirnya memutuskan untuk jadi fulltime blogger sejak tahun 2018 ini. Lalu, apa saja yang dibutuhkan untuk menjadi full time blogger? Di bawah ini beberapa poin neng bagikan berdasarkan pengalaman neng yah. Tetapi bukan tentang tools atau gadget yang dapat mendukungmu secara profesional untuk blogging yah. Yuk disimak… 

Passion Menulis dan Berbagi
Ini penting memiliki passion atau paling tidak hobi dalam menulis sebagai seorang blogger. Karena ya pekerjaannya memang menulis. Selain itu kesenangan untuk membagikan hal-hal bermanfaat juga wajib dimiliki. Sehebat apapun skill menulis yang kita miliki namun jika kita tidak suka berbagi informasi dengan orang lain, maka sulit bagi kita untuk memulai menjadi blogger profesional. Bukan berarti kita menjadi seseorang yang maha tahu yah, hanya saja ada kata-kata bijak informasi sekecil apapun yang kita bagikan mungkin akan sangat bermanfaat bagi orang lain.

Komitmen
Memiliki kemampuan menulis dan memiliki keinginan untuk berbagi dengan banyak orang kurang lengkap jika kita tidak memiliki komitmen. Terutama di awal-awal saat kita masih membangun blog kita dari nol. Saat mungkin kita belum mendapatkan “imbalan” dari aktivitas blogging. Komitmen dibutuhkan bahkan sejak awal hingga akhir. Tanpa komitmen dan konsisten menulis blog akan menjadi pekerjaan yang memberatkan dan membosankan. Misal, tentukan dalam seminggu kita akan terbitkan berapa tulisan. Dan patuhi komitmen tersebut.

Tentukan Spesialisasi Blog
Apakah kita harus menentukan spesialisasi dalam menulis blog sejak awal? Kalau neng sih di awal awal masih random, bahkan di awal banget malah nulisnya curhatan mulu. Namun perlahan mulai lebih rapi tulisannya lebih punya faedah kalo kata orang orang mah. Hehehe… meskipun masih random juga tulisannya. Maunya semua ditulis, tema apapun itu. Kalau sekarang ini neng mulai menata dan merapikan tulisan dan postingan di blog sesuai dengan spesialisasi yang neng bentuk untuk ke depannya.

Kenapa memiliki blog yang spesifik temanya penting? Ini untuk lebih memudahkan siapapun yang ingin bekerja sama dengan kita sebagai blogger. Memudahkan klien untuk mengidentifikasi blog kita itu tandanya kita semakin profesional. Semakin spesifik apa yang kita bahas dan kita bagikan, apalagi kalau kita menguasai tema tersebut maka akan semakin profesional blog kita di mata orang lain.

Upgrade Kemampuan Tentang Blogging
Kunci utama kalau ingin profesional sebagai blogger atau fulltime blogger adalah jangan berhenti upgrade kemampuan diri. Entah itu ilmu tentang menulis atau tentang teknis blogging. Ngeblog bukan hanya sekedar menulis saja, tapi banyak komponen skill pendukung tentang blog. Editing gambar, ilustrasi gambar, tentang teknis IT seputar blog, SEO, dan masih banyak hal lainnya. Dan itu wajib kita tahu. Tidak perlu mendalam kalau memang tidak memungkinkan, tapi setidaknya kita tahu dasar-dasarnya. Upgrade skill ini sangat penting karena semakin ingin kita menjadi profesional di dunia blogging, maka kita akan bertemu dengan banyak sekali blogger dengan skill yang jauh lebih baik dari kita. Dan yang harus kita lakukan adalah menjadi bagian dari mereka dengan versi terbaik dari diri kita.

Perkaya Bank Informasi dengan Cara Apapun
Neng pernah ada di workshop menulis dari Dewi Lestari. Ia pernah mengatakan seorang penulis itu pasti harus memiliki kegemaran membaca. Tidak hanya membaca buku tapi membaca kejadian di sekitarnya. Peka menangkap semua informasi yang bertebaran di sekitarnya. Mengapa? Karena menulis itu ibarat mengeluarkan menuangkan sesuatu dari teko. Apa yang kita masukkan ke dalam teko adalah apa yang kita keluarkan. Bayangkan jika tidak ada yang kita masukkan ke dalam teko tersebut, apa yang akan kita keluarkan. Begitu juga menulis, yang harus kita lakukan adalah memperkaya bank informasi dengan cara apapun. Membaca buku, mendengarkan radio, membaca koran atau portal berita, namun yang lebih penting adalah mengasah kepekaan. Iya kepekaan dalam menangkap semua informasi itu sehingga dapat mengolahnya ke dalam tulisan tulisan kita.

Naaah… ribet ga jadi fulltime blogger atau blogger profesional? Yakin masih mau jadi fulltime blogger? Hehehe…

See you at next blog spot. Bhubaay….