Tempat Buka Puasa Favorit Saya di...


Annyeong Yorobuuunn…

Bulan Ramadhan sudah datang lagi, selalu banyak cerita dan kebiasaan unik yang cuma ada di masa masa Bulan Ramadhan. Ye kaan… Pasti keinget kenangan masa kecil waktu masih puasa setengah hari, diem diem batalin puasa, atau berkali kali masuk kamar mandi untuk cuci muka dan kumur. Hehehe… Atau kenangan bantuin ibu waktu menyiapkan menu berbuka puasa, tarawih bersama, sahur, dan banyak kegiatan lain yang mungkin tidak kita lakukan di hari hari biasa.

Kali ini neng pengen banget berbagi tentang tempat buka puasa favorit neng. Iyah ada satu tempat yang selalu menjadi tempat favorit neng sepanjang masa untuk berbuka puasa. Rumah. Iya rumah adalah tempat yang selalu neng rindukan untuk menghabiskan waktu berbuka puasa. Bukan karena sok ngirit yah, tapi bener deh buka puasa di rumah bareng ama keluarga terutama orang tua itu adalah hal yang sangat berharga.

Terkadang dengan alasan kesibukan berbuka puasa di rumah jadi sesuatu yang mewah. Bisa juga kita terlalu sibuk dengan janji berbuka puasa di luar bersama teman-teman kantor, alumni SD, SMP, SMA, kuliah, teman arisan, teman kantor, dll. Sampai kadang lupa menyediakan waktu untuk berbuka puasa di rumah atau bersama orang tua.

Dulu sih ya, neng kaya gitu tuh. Lebih banyak waktu di luar rumah waktu berbuka puasa. Ada saja alasan pembenar untuk ga buka puasa di rumah. Ya kaya alasan alasan di atas itu. Tapi semua berubah saat benar benar merasakan sebesar apa arti kebersamaan dengan keluarga di bulan Ramadhan. Momen momen bersama orang orang tersayang, orang tua, saudara, menjalani ibadah bersama itu tidak tergantikan.

Neng sekarang ini kenapa selalu nyempet nyempetin untuk buka puasa di rumah bareng Mama ya karena banyak faktor. Bukan hanya karena alasan sekarang kami hanya tinggal berdua dan Mama akan sendiriann kalau neng buka puasa sendirian. Tapi ada alasan yang lebih mencengangkan hehehe… Karena masakan mama tuh luar biasa enak pake banget. Hehehhe… masakan di restaurant atau warung di luar sana mungkin enak juga, tapi masakan Mama buat neng adalah yang terbaik.

Mama itu bisa loh masak pas sedang puasa tapi rasa masakannya itu tetap MasyaAllah enaknya padahal gak pake incip rasa makanannya selama masak. Tangan mama tuh kaya udah tahu kuncian bumbunya kalo waktu masak. Bahan baku utama segini, bumbunya segini, garam gula segini, semua ga ada rumus pasti. Gak ada itu takaran seperti yang ada di buku resep atau tabloid. Semuanya pake feeling. Ambil cabe berapa genggamaan, bawang merah, bawang putih juga demikian. Takaran gram dan siung? Lupakanlah.
  
Ini hal yang sampai sekarang belum bisa neng tiru dari Mama. Neng ga pedean kalo masak tanpa incip rasanya. Diicipi aja rasanya masih ngalor ngidul, apalagi tanpa icip. Nah bulan Ramadhan tahun ini, mama mempercayakan urusan memasak ke neng. Mama akan menularkan ilmu kanuragannya ke neng kata beliau sih gitu hehehe… Itu juga salah satu alasan neng akan selalu berbuka puasa di rumah, sebisa mungkin ga berbuka puasa di luar.

Memperbanyak kenanangan indah bersama Mama di bulan Ramadhan adalah alasan neng lainnya. Momen selama sebulan setelah dua belas bulan sibuk dengan hal hal di luar rumah harus benar benar dimanfaatkan. Meskipun sekedar menyiapkan menu berbuka puasa di rumah bersama Mama. Sekedar itu saja, saat ini sudah membuat neng bahagia.

Konon, katanya rasa masakan ibu ketika masih kecil akan selalu teringat hingga kita beranjak dewasa. Apalagi rasa masakan ibu yang selalu kita nikmati sepanjang waktu tentunya akan terekam dalam memori kita sepanjang masa.

Kalau kamu, tempat buka puasa favorit kamu di mana?
Share yuk…

See you at another blogpost yah :*     


No comments:

Post a Comment